bahayanya menikah dengan orang yang masuk islam karena mau menikah

cerita seorang teman,yuk nyimak sebentar,

Kemarin temanku sibuk ketemu orang bule yang masuk Islam karena mau menikah dengan wanita Indonesia.teman Saya diberitahu bahwa dia mau ketemu saya untuk “belajar tentang Islam”. Tetapi setelah ketemu, dan teman saya mulai menjelaskan Islam, sudah jelas sekali bahwa dia tidak tertarik untuk belajar. Karena mau menikah pada akhir tahun ini, dia sudah bersyahaddat. Tetapi dia malah memberi kesan bahwa dia tidak begitu peduli pada Islam, dan hanya sebatas mau menghormati keinginan dari keluarga pihak perempuan (bahwa dia harus Muslim). Saat diajak shalat oleh orang lain, dia menjadi jenuh dan menolak untuk ikut shalat.

Jadi, Islam bagi dia dan ribuan orang lain, hanya sebagai syarat untuk menikah dengan wanita Indonesia. Islam bukan suatu jalan yang benar yang harus ditempuh.
Yang membuat saya heran, kenapa terus2an ada kasus baru seperti ini? Kenapa begitu banyak wanita Indonesia mau menikah dengan orang bule, dan Islam menjadi syarat yang tidak begitu penting? Seakan-akan Allah tidak sanggup memberikan mereka jodoh yang sudah menjadi seorang Muslim yang baik, yang rajin shalat dan sebagainya.

Mereka bersikeras harus menikah dengan si bule, walaupun dia tidak begitu peduli pada agama Islam. Dan bapak dari sisi perempuan kenapa bisa dibujuk untuk memberikan izin pernikahan kepada mereka? Seharusnya dia tidak mau, terutama kalau si calon suami menolak ajakan untuk shalat.
Tetapi terus-terusan, ada kasus baru seperti ini, dan setiap kasus baru mirip sekali dengan kasus sebelumnya. Mayoritas dari wanita itu yang berkonsultasi kepada saya tetap menikah, walaupun saya sudah memberikan peringatan tentang bahayanya menikah dengan orang yang hanya masuk Islam sebagai syarat untuk menikah.

Sudah ada puluhan wanita yang bertemu atau hubungi teman saya karena mereka mau mengeluh tentang suaminya yang bule (dan juga ada sebagian orang pribumi yang hanya masuk Islam untuk menikah). Mereka sudah menikah dengan orang bule dari 10-15 tahun yang lalu, dan sampai dengan sekarang, suami2 mereka itu tetap tidak mau mengenal Islam atau shalat. Dan Ibu2 itu minta saya mengajarkan Islam kepada suami mereka, sehingga bisa shalat dsb. Tetapi si bule selalu menolak.

Lalu Ibu2 itu komplain kepada saya dan bertanya kalau saya bisa “memperbaiki” suami mereka. Tentu saja tidak bisa, karena mereka sudah dapat isteri dan anak, jadi Islam bisa dibuang karena hanya bermanfaat pada saat ijab qabul saja.

Walaupun saya selalu memberikan peringatan kepada wanita yang mau menikah dengan orang bule yang masuk Islam hanya sebagai syarat untuk menikah, tetap selalu ada kasus baru. Dan setelah 10 tahun, mungkin saya akan bertemu lagi dengan perempuan itu, dan dia akan mengeluh juga tentang suaminya, persis seperti ibu-ibu yang lain.

Kalau mau menikah, sebaiknya utamakan agama Islam di atas semua syarat yang lain. Dan kalau merasa bahwa orang bule adalah jodoh anda, jangan buru2 menikah. Tetapi memberikan dia waktu untuk masuk Islam, dan menjalankan shalat sendiri. Kalau dalam 6 bulan, sudah kelihatan bahwa dia serius tentang Islam, silahkan menikah. Tetapi kalau tidak, sebaiknya ditinggalkan dengan harapan Allah bisa memberikan yang lebih baik.

Sayangnya, nasehat seperti ini lebih banyak diabaikan. Dan setelah 10 tahun, ibu2 yang sudah menikah dulu mengeluh kepada saya tentang suaminya yang tidak mau shalat.
Dan pada saat anak2 mereka disuruh shalat, dengan tenang mereka bisa menjawab, “Buat apa mesti shalat? Bapak tidak shalat!”

Menikah dengan orang yang masuk Islam sebagai syarat untuk menikah, dan bukan karena merasakan kebenaran Islam di dalam hatinya, adalah suatu hal yang yang mengandung risko besar. Sayangnya, ada banyak sekali wanita Indonesia yang siap ambil risiko

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s